ng

ad

on Leave a Comment

Jawapan kubur sewaktu jenazah Fatimah Az-Zahra (anak Rasulullah S.A.W) hendak dikebumikan


Dikisahkan bahawa sewaktu Fatimah r.a. meninggal dunia maka jenazahnya telah diusung oleh 4 orang, antara :-
1. Ali bin Abi Talib (suami Fatimah r.a)
2. Hasan (anak Fatima r.a)
3. Husin (anak Faimah r.a)
4. Abu Dzafrrin Al-Ghifary r.a
Sewaktu jenazah Fatimah r.a diletakkan di tepi kubur maka Abu Dzafrrin Al-Ghifary r.a berkata kepada kubur, “Wahai kubur, tahukah kamu jenazah siapakah yang kami bawakan kepada kamu ? Jenazah yang kami bawa ini adalah Siti Fatimah az-Zahra, anak Rasulullah S.A.W.”
Maka berkata kubur, “Aku bukannya tempat bagi mereka yang berdarjat atau orang yang bernasab, adapun aku adalah tempat amal soleh, orang yang banyak amalnya maka dia akan selamat dariku, tetapi kalau orang itu tidak beramal soleh maka dia tidak akan terlepas dari aku (akan aku layan dia dengan seburuk-buruknya).”
Abu Laits as-Samarqandi berkata kalau seseorang itu hendak selamat dari siksa kubur hendaklah melazimkan empat perkara semuanya :-
1. Hendaklah ia menjaga solatnya
2. Hendaklah dia bersedekah
3. Hendaklah dia membaca al-Qur’an
4. Hendaklah dia memperbanyakkan membaca tasbih kerana dengan memperbanyakkan membaca tasbih, ia akan dapat menyinari kubur dan melapangkannya.
Adapun empat perkara yang harus dijauhi ialah :-
1. Jangan berdusta
2. Jangan mengkhianat
3. Jangan mengadu-domba (jangan suka mencucuk sana cucuk sini)
4. Jangan kencing tanpa bersuci
Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud, “Bersucilah kamu semua dari kencing, kerana sesungguhnya kebanyakan siksa kubur itu berpunca dari kencing.”
Seseorang itu tidak dijamin akan terlepas dari segala macam siksaan dalam kubur, walaupun ia seorang alim ulama’ atau seorang anak yang bapanya sangat dekat dengan Allah. Sebaliknya kubur itu tidak memandang adakah orang itu orang miskin, orang kaya, orang berkedudukan tinggi atau sebagainya, kubur akan melayan seseorang itu mengikut amal soleh yang telah dilakukan sewaktu hidupnya di dunia ini.
Jangan sekali-kali kita berfikir bahawa kita akan dapat menjawab setiap soalan yang dikemukakan oleh dua malaikat Mungkar dan Nakir dengan cara kita menghafal. Pada hari ini kalau kita berkata kepada saudara kita yang jahil takutlah kamu kepada Allah dan takutlah kamu kepada soalan yang akan dikemukakan ke atas kamu oleh malaikat Mungkar dan Nakir, maka mereka mungkin akan menjawab, “Ah mudah sahaja, aku boleh menghafal untuk menjawabnya.”
Itu adalah kata-kata orang yang tidak berfikiran. Seseorang itu tidak akan dapat menjawab setiap soalan di alam kubur jikalau dia tidak mengamalkannya sebab yang akan menjawab ialah amalnya sendiri. Sekiranya dia rajin membaca al-Qur’an, maka al-Qur’an itu akan membelanya dan begitu juga seterusnya.
on Leave a Comment

Kesan Negatif Menonton Filem Lucah Pada Otak Kita



Semoga kita dapat membaca dan menghayatinya dengan sebaik mungkin. Dan kepada mereka-mereka yang masih ketagih dengan bahan-bahan pornografi dan lucah agar dapat bertemu dengan jalan keluar dari masalah itu.

Ini kerana pornografi tidak kira dalam bentuk gambar mahupun video, sangat berleluasa dan amat mudah didapati dalam internet sekarang ini, tidak seperti dulu dah. Ianya terlalu terbuka dan terdedah hinggakan siapa pun termasuk kanak-kanak boleh melayarinya. Wabak ini sudah terlalu kronik sebenarnya.

Dalam seminar mengenai kesan pornografi terhadap kerosakan otak di Jakarta suatu ketika dulu, ahli bedah saraf dari Hospital San Antonio, Amerika Syarikat, Donald L. Hilton Jr MD mengatakan bahawa ketagihan mengakibatkan otak bahagian tengah depan yang disebut Ventral Tegmental Area (VTA) secara fiziknya mengecil.

“Pornografi menimbulkan perubahan tetap pada neorotransmiter dan melemahkan fungsi kawalan. Ini yang membuat orang-orang yang sudah kecanduan tidak dapat lagi mengawal perilakunya,” kata Hilton serta menambah bahawa ketagihan pornografi juga menimbulkan gangguan memori. Keadaan itu, tidak terjadi secara cepat dalam waktu singkat namun melalui beberapa tahap yakni kecanduan yang ditandai dengan tindakan impulsif, ekskalasi kecanduan, desensitisasi dan akhirnya penurunan perilaku.

“Dan kerosakan otak akibat kecanduan pornografi adalah yang paling berat, lebih berat dari kecanduan kokain (dadah).”




12 Fatamorgana tentang pornografi yang terlanjur tercipta secara tidak sengaja oleh otak kita:

1. Pornografi memberi makan pada 'keinginan mata' dan 'keinginan daging' yang tidak akan pernah dapat dipuaskan. Pornografi hanya akan membuat ‘penontonnya’ minta tambah, tambah, dan tambah lagi.

Dengan mudah, pornografi memperbodohkan orang dengan nafsunya dan membuka pintu terhadap segala jenis kejahatan seperti kemarahan, penyiksaaan, kekerasan, kepahitan, kebohongan, iri hati, pemaksaan, dan keegoan. Kekuatan tersembunyi disebalik pornografi akan menunjukkan dirinya pada ketika orang yang sudah terlibat berusaha menghentikan kebiasaannya. Tanpa bantuan, biasanya orang itu tidak berdaya untuk melepaskan diri.

2. Pornografi membuat cara berfikir seseorang menjadi penuh dengan seks semata. Fikiran seks akan menguasai alam bawah sedar mereka. Gambar berbau seks akan melekat pada otak mereka, sehingga pada ketika seseorang memutuskan untuk berhenti melihat pornografi pun, gambar-gambar yang pernah dia lihat dimasa lalu akan bertahan sampai beberapa tahun bahkan selama-lamanya.

3. Pornografi menjadi medan promosi terhadap praktik seksual yang menyimpang. Contohnya, laman porno internet biasanya terhubung dengan laman porno yang lebih progresif seperti homoseks, pornografi kanak-kanak, seks dengan haiwan (bestiality), perkosaan, seks dengan kekerasan dan lainnya.

Ini akan membuat orang-orang tertentu terganggu secara mental dan tercabar untuk mencubanya. Dengan demikian, makin banyaklah perilaku seks menyimpang dalam masyarakat.

4. Pornografi membuat seseorang terpicu untuk lebih suka melayani diri sendiri dibanding orang lain. Masturbasi / onani adalah contohnya. Ini adalah tindakan pemenuhan nafsu peribadi yang dapat membuat seseorang sulit menerima dan memberi cinta yang sebenarnya pada orang lain. Pornografi biasanya membuat orang kecanduan masturbasi / onani.

5. Pornografi akan membawa seseorang terhadap penggunaan waktu dan wang dengan sangat buruk. Sedikit ada waktu terluang atau wang lebih, akan dihabiskan untuk memuaskan hawa nafsunya.

6. Dengan sering melihat laman porno atau membeli filem / majalah porno, orang-orang tersebut mendukung perkembangan industri pornografi yang biasanya dikelola oleh 'kejahatan terorganisasi' yang mencari wang dengan cara haram.

7. Terbiasa melihat pornografi akan merosakkan hubungan orang tersebut dengan sekelilingnya, dalam hal ini keluarga atau orang-orang terdekatnya.

Pada hubungan kekasih, hubungan yang berkembang menjadi tidak sihat. Orang yang terlibat pornografi akan menyalahkan kekasihnya pada tindakan-tindakan seksual yang mereka lakukan. Padahal masalah itu terdapat pada peribadinya sendiri, dan pasangannya adalah si ‘mangsa’. Pada pasangan yang telah menikah, ini akan memicu ketidakpuasan seksual dan praktik seksual yang menyimpang sehingga mengarah ke arah ketidakharmonian keluarga, bahkan perceraian.

8. Dalam banyak kes, pornografi membuat seseorang kehilangan daya kerjanya. Yang sebelumnya aktif dan kreatif boleh menjadi tidak fokus dalam pekerjaan.

9. Pornografi dapat merosak hubungan seksual dengan pasangan kerana terbiasa membayangkan orang lain dalam hubungan seksual.

Imaginasi adalah salah satu kesan pornografi yang sangat kuat. Nilai dan kemurnian seksual sesungguhnya menjadi rosak.

10. Melihat pornografi akan membuat seseorang menjadi sering berbohong.

Orang yang terikat dengan pornografi akan menyimpan kebiasaannya ini sebagai rahsia, sehingga dengan berbohong dia dapat menyembunyikan rasa malunya dan menghindari kritik dari lingkungannya. Ke mana pun dia pergi, dia akan cenderung memakai ‘topeng’.

11. Pornografi akan membawa seseorang pada konsekuensi spiritual yang serius.

Tekanan dan kebingungan akan memenuhi hidupnya. Pornografi membawa kekuatan jahat yang akan mengawal dan mendominasi penontonnya. Sekali saja seseorang melihat pornografi, itu akan membawanya semakin dalam. Nilai moral yang benar makin lama makin pudar, sehingga timbul standard ganda yang membingungkan.

12. Pornografi akan membuat seseorang mempercayai semua kebohongan yang ditawarkan oleh pornografi sendiri.


Contoh kebohongan yang ditawarkan ialah :

a. Kebebasan seksual = kebahagiaan.
b. Penyimpangan seksual = normal.
c. Bila-bila saja melampiaskan keperluan seksual = hal yang benar dan wajar.
d. Setiap hari masturbasi = sihat.
e. Pornografi = tidak menyakiti siapa pun.
f. Bintang porno = orang paling bahagia di dunia.
g. dan lain-lain.
on Leave a Comment

Gajet Membunuh



Kebelakangan ini, sering kali kita melihat pelbagai gajet canggih seperti telefon pintar dan tablet dicipta. Keluarannya di pasaran bagaikan cendawan tumbuh selepas hujan. Bagi pengguna yang sentiasa mengikuti perkembangan keluaran gajet canggih pastinya merasa ketinggalan jika tidak memiliki gajet tersebut.
Namun, ada juga yang merasakan cukuplah mereka mempunyai satu gajet saja, tidak perlu terlalu mengikut trend gajet terbaru yang ada di pasaran kini. Memang tidak dinafikan, penggunaan gajet canggih sememangnya banyak membawa kelainan dan nafas baru dalam dunia komunikasi kini. 
Namun sedarkah kita, di sebalik keghairahan pengguna menggunakan gajet ini telah menyebabkan mereka menjadi seorang yang antisosial?

Antisosial adalah wabak yang semakin menular dalam kalangan masyarakat kini. Jika dulu kita lihat masyarakat lebih mesra bertegur sapa, namun kini mereka lebih rela ‘membayar’ untuk memulakan interaksi. Wabak ini berlaku apabila masing-masing lebih mesra berinteraksi di alam maya berbanding berinteraksi dengan rakan yang berada di sekeliling.

Antisosial boleh terjadi disebabkan oleh beberapa faktor. Faktor utama berlakunya masalah ini pastinya adalah kerana keghairahan pengguna gajet canggih menggunakannya tanpa menghiraukan keadaan sekeliling. Masalah antisosial bukanlah satu perkara baru, malah ia pernah dibincangkan dalam sebuah artikel pada tahun 2013 bertajuk Anti Sosial di Pagi Syawal menyatakan, remaja lebih senang bersendirian dan berinteraksi bersama gajet seperti telefon bimbit dan komputer riba berbanding masyarakat sekeliling.

Namun sehingga kini, masalah antisosial masih tidak dapat diatasi rentetan daripada peningkatan jumlah pengguna telefon pintar daripada 47 peratus pada 2012 kepada 63 peratus pada 2013. Selain itu, jumlah penggunaan tablet juga turut menunjukkan peningkatan ketara iaitu daripada 14 peratus kepada 39 peratus.

Jika dulu penggunaan telefon pintar dan gajet canggih hanya menular dalam kalangan warga korporat dan kaya, namun kini sesiapa saja mampu memilikinya. Kepintaran gajet ini bukan saja dilengkapi dengan aplikasi untuk berinteraksi, malahan ia turut boleh dilengkapi dengan keperluan yang khusus untuk pekerjaan, hiburan atau perniagaan, pembelajaran dan lain-lain.

Semua aplikasi ini sangatlah mudah untuk diperoleh dan ini sekali gus menggalakkan penggunanya lebih cenderung untuk berinteraksi melalui alam maya saja. Mereka tidak lagi hiraukan keadaan sekeliling apabila menggunakannya dan kesannya menyebabkan ikatan persahabatan boleh menjadi renggang.

Faktor yang kedua pula adalah didikan ibu bapa terhadap anak-anaknya. Institusi keluarga memainkan peranan penting dan amat besar dalam pembentukan sahsiah diri dan akhlak anak-anak dari peringkat awal. Melihat kepada situasi kini ramai ibu bapa yang berkerjaya mampu membelikan anak-anak mereka gajet canggih seperti tablet dengan tujuan untuk meningkatkan dan membantu proses pembelajaran mereka.

Anak-anak kecil yang sepatutnya menghabiskan masa mereka dengan membaca, menjadi semakin leka dengan aplikasi permainan yang ditawarkan dalam gajet tersebut. Remaja pula yang sepatutnya sibuk menelaah pelajaran sebagai persiapan menghadapi peperiksaan semakin leka dengan aplikasi laman sosial yang ada dalam telefon pintar.

Hal ini akan menyebabkan dunia anak ini hanya tertumpu dalam dunia maya saja tanpa menghiraukan orang lain. Seterusnya faktor yang ketiga pula adalah disebabkan keselesaan berinteraksi dalam laman sosial menggunakan gajet canggih.

Dapat kita lihat sekarang, bagaikan menjadi satu trend semasa apabila setiap perlakuan yang dilakukan akan diberitahu dalam laman sosial yang ada dalam telefon pintar mereka. Pengguna tanpa segan silu meluahkan perasaan cinta, marah, sedih mahupun gembira kepada orang awam.

Keselesaan mereka berinteraksi secara maya adalah kerana tidak perlu bertemu muka dan mendengar suara orang lain sehingga ada kalanya mereka boleh dilabel antara golongan yang hebat dalam mengeluarkan hujah dan fakta. Namun hakikatnya dalam dunia realiti, mereka bagaikan bisu dan mula berasa kekok apabila perlu bertemu dengan orang ramai, dan ini menjadi tanda bahawa mereka adalah seorang antisosial.

Sudah menjadi lumrah, setiap perkara pasti akan memberi kesan kepada penggunanya. Ada kala kesan tersebut negatif dan ada kalanya positif. Hal yang sama juga boleh berlaku dengan penggunaan gajet canggih yang popular kini. Memang tidak dinafikan dengan adanya gajet canggih, ia memberikan pelbagai kemudahan dalam berhubung walau di mana saja penggunanya berada.

Pengguna bukan saja boleh bercakap melalui telefon, malah turut boleh membuat panggilan video. Pelbagai aplikasi mesej seperti WhatsApp, Line dan pelbagai lagi turut ditawarkan kepada pengguna. Tidak ketinggalan juga terdapat aplikasi mesej ringkas dalam bentuk suara seperti We Chat.

Kesan utama yang dapat kita lihat adalah menularnya wabak antisosial. Remaja era baru terlalu fanatik dengan pelbagai gajet canggih yang boleh mengakses Internet seperti telefon pintar atau komputer riba membolehkan mereka melayari pelbagai jenis laman sosial tanpa had waktu.

Peranan mulut untuk berbual kini diambil alih pula oleh jari yang sibuk menari-nari di atas skrin telefon pintar dan gajet canggih masing-masing. Mereka lebih rela memandang skrin telefon daripada berbual mesra dengan rakan di sekeliling.

Jika wabak ini tidak cuba dikikis dari awal, ia pastinya akan menggugat keharmonian dalam persahabatan mahupun keluarga. Maka timbul pula perang di alam maya apabila masing-masing cuba meluahkan rasa tidak puas hati. Begitu juga situasinya dalam institusi kekeluargaan.

Malah hal ini juga akan menimbulkan masalah komunikasi kepada anak-anak yang sedang meningkat dewasa. Kebanyakan kanak-kanak yang bermain gajet berseorangan, jadi secara tidak langsung ia akan menjarakkan hubungan bersama kawan yang lain, menjadi antisosial, sedangkan pada usia tujuh hingga 11 tahun, mereka perlu bergaul dan mengeratkan silaturahim.

Apabila keadaan ini berlaku, nilai murni dalam kalangan mereka sudah tiada. Mereka enggan bergaul, lebih teruk lagi kesihatan akan terjejas terutama mata kerana terlalu kerap dan lama melihat gajet. Kanak-kanak ini juga kurang didedahkan dengan dunia luar, maka ia akan menjejaskan tahap keyakinan mereka bersama keluarga dan masyarakat.

Hal ini jelas menunjukkan anak yang membesar dengan gajet canggih pastinya akan menyebabkan interaksi mereka dengan keluarga akan berkurang dan lama kelamaan akan menyebabkan mereka menjadi antisosial. Kanak-kanak yang didedahkan kepada gajet canggih juga mengalami proses kesukaran memberi fokus dalam pembelajaran, perkembangan minda serta berpontensi mengalami masalah autisme.

Hal ini adalah kerana kanak-kanak ini lebih banyak menguasai visual iaitu perbuatan melihat berbanding auditori iaitu mendengar. Selain itu mereka juga berpotensi untuk mendapat masalah kesihatan terutamanya pada aspek penglihatan dan ketegangan urat saraf dalam tempoh jangka panjang.

Risiko mendapat obesiti juga berkemungkinan boleh dihidapi oleh mereka ini memandangkan hanya pergerakan yang tertentu saja digunakan ketika bermain peralatan gajet canggih ini. Melihat kembali kesan gajet kepada anak remaja yang sering kali menjadikan aplikasi di dalam telefon pintar mereka sebagai medium untuk berkongsi apa saja yang sedang dilakukan, hal ini juga boleh memberikan kesan negatif kepada mereka.

Kecenderungan anak remaja yang menjadikan laman sosial dan dunia Internet canggih sebagai medium untuk meluahkan perasaan telah membuka ruang untuk lelaki si hidung belang memperdayakan mereka. Mana tidaknya, baru ‘chatting’ dua tiga kali sudah berani untuk keluar bersama. Ramai remaja yang tidak berfikir dulu kesannya dan apabila terjadi sesuatu yang tidak diingini barulah perasaan menyesal timbul.


Siapakah yang harus dipersalahkan

Seharusnya kita tidak perlu menuding jari mencari salah siapa, tetapi apa yang penting adalah mencari langkah agar masalah ini dapat dibendung. Langkah utama dalam membendung masalah ini bermula dari institusi kekeluargaan. Institusi kekeluargaan adalah faktor penting dalam membentuk sahsiah anak-anak.

Ibu bapa tidak seharusnya menjadikan alasan sibuk bekerja sebagai cara untuk mengelakkan diri daripada mengambil berat hal anak-anak. Penyediaan gajet canggih kepada anak-anak bukanlah satu perkara yang salah, namun sebagai ibu bapa yang bijak haruslah rajin memantau penggunaan gajet tersebut selain mengurangkan masa penggunaan gajet oleh anak-anaknya.

Langkah ini untuk kebaikan mereka juga yang pastinya akan memberikan persekitaran positif dalam tumbesaran mereka. Sebagai ibu bapa yang juga adalah ketua keluarga, mereka seharusnya mempersiapkan diri dengan ilmu keibubapaan yang tinggi agar dapat mendidik dan membentuk anak-anak mereka menjadi insan yang berguna.

Ibu bapa juga haruslah tegas dan tidak berkompromi dengan anak-anak yang mudah leka bermain permainan maya mahupun bersosial di alam maya menggunakan gajet canggih mereka. Keperluan ibu bapa untuk mendekati dan mengetahui masalah anak-anak juga perlu agar mereka tidak dihimpit kesunyian sehingga menyebabkan timbulnya luahan perasaan di laman sosial.

Masalah antisosial pula boleh diatasi dengan cara mengharamkan penggunaan telefon pintar mahupun gajet canggih ini ketika berada bersama keluarga dan juga rakan-rakan.

Sebagai kesimpulan, penggunaan gajet canggih dalam dunia yang semakin meningkat maju ini adalah bagus kerana ia menjadikan penggunanya sentiasa ke hadapan dalam mengikuti perkembangan semasa. Namun harus diingat bahawa penggunaan dan pendedahan terhadap peralatan canggih ini akan menyebabkan berlakunya wabak yang semakin membimbangkan kita iaitu wabak antisosial.

Jadi sebagai pengguna, kita haruslah bijak menggunakan telefon pintar dan peralatan canggih ini dengan cara yang betul agar tidak tenggelam dan leka dengan keseronokan yang dibawakan dalam dunia canggih ini.
Powered by Blogger.

Total Pageviews

Booking ticket online

mas airline ticket book

About us

Anda mungkin meminati :